Sabun Batangan Sabun Cair

Rabu, 24 Oktober 2012

hehh gue mau posting cerita gue tentang sabun,,,
kalo ngomongin sabun pasti pikirannya pada negatif -_-
jangan pada ngeres dulu , 
kalo mau tau ceritannya mendingan baca bulu deh hehe



kisah ini terjadi waktu gue kelas 2 smp

Oke, Langsung aja ya…
Hidup ini sangat indah karena adanya kebersihan. 
Pokoknya yang bersih-bersih itu indah. 
Tapi kok bocah di komplek gue yang namanya indah (5 tahun) jarang bersih-bersih ya, malah masih suka maen becek, kadang-kadang suka ngumpet eh…gak taunya boker.
, tapi cerita ini gada hubungannya sama si indah yg tukan boker



Masih berhubungan dengan yang bersih-bersih, setiap orang pasti selalu mencoba menjaga kebersihan termasuk tubuhnya, setuju ? mau cewek atau cowok pasti berusaha menjaga kebersihan tubuhnya, kalo bisa sampe steril dari kuman-kuman deh. Ngomongin soal kebersihan, gue pasti keinget sama mamah gue sendiri. mamah paling sulit untuk dijauhkan dengan namanya kebersihan, udah kayak melekat di sanubarinya, salut deh. Bukti kalo mamah gue total banget dalam soal kebersihan, pernah ya waktu itu gue baru pulang dari belanja di mini market, kantong belanjaan tadi gue letakin dulu di ruang tamu, karena gue buru-buru mau pipis. Dan beberapa saat kemudian, gue kembali ke ruang tamu melihat hasil yang cukup mencengangkan, belanjaan gue hilang. Sontak gue bertanya ke mamah

Gue : Tadi mamah ngeliat belanjaan kakak nggak ?
mamah : Ngeliat kak, sudah mamah tarok di kamar kamu
Gue : lho kok dipindahin sih mah ?
mamah : Ya… bikin kotor ruang tamu aja kak, jadi terpaksa mamah pindahin biar bersih gitu.
Gue : *garuk-garuk kepala* …. Ya oloh mamah sampe segitunya yaaa *senyum najong*
mamah: inget kak, kebersihan itu nomor 2 pokoknya, nomor 1 tetep…. Ayah kamu :p
Gue : Hahaha…. Bisa..bisa !



Selain dari hal sepele seperti itu, kebersihan untuk tubuh pun ibu gue tetep memprioritaskan paling utama. Alat-alat dalam kamar mandi seakan selalu di usahakan ada stocknya, alasanya singkat tapi merayap yaitu biar kalo sewaktu-waktu pas mandi eh... Gak taunya habis sabun,shampoo, atau odol jadi kan ada stocknya, gak payah-payah lagi beli.

Bener juga ya pikir gue.






(Kiri) itu sabun batangan bukan eek kuda bencong

Nah, seiring berkembangnya zaman, alat-alat mandi pun mengalami imbasnya. Sabun contohnya. Dulu gue lebih sering ngeliat sabun batangan, ketimbang sabun bentuk cair. Paling gue taunya sabun buat cuci tangan itu sabun cair. Karena mamah gue lumayan up to date, akhirnya mamah mulai ikut-ikutan deh mengganti sabun batangan dengan yang cair. Alhasil, sudah hampir 6 tahun belakangan ini, dirumah gue pake sabun cair dan gak pernah lagi pake sabun yang batangan. Sempet gue sesekali menanyakan tentang hal ini.



Gue : mah, kenapa mesti ganti ke sabun cair sih ?

mamah : Biar efesien kak..

Gue : efesien gimananya mah ?

mamah : ya... Kalo habis tinggal isi ulang.

Gue : oh iya ya... (Ngangguk-ngangguk)



Bener kata mamah, tinggal isi ulang. Sudah kayak pulsa aja, pikir gue.



Melihat populernya pake sabun cair, akhirnya banyak produsen sabun batangan memproduksi dua jenis yaitu batangan dan cair. Hal inilah yang membuat gue agak bingung, kemasannya itu di buat kayak shampoo, bikin bingung pokoknya. Mana lagi produsen sabun juga sudah membuat kemasan shampoonya, tambah bikin pusing deh…mana yang sabun, mana yang shampoo.



Kebingungan ini bener-bener membabi buta pada gue, sudah hampir 3 hari yang lalu, ternyata gue ngeshampoo selama ini pake sabun cair. Hebatkan !. Gue menyadari keanehan ini setelah tadi pagi, pas gue baru selesai mandi. Gue bertanya ke mamah soal shampoo ini.



Gue : mah, shampoo yang kita pake kali ini bagus deh...

mamah : semua shampoo bagus kak

Gue : enggak mah, kali ini paling bagus deh

mamah : biasa aja ahh, bagus gimananya emang ?

Gue : itu shampoo ngeluarin busanya banyak banget kalo di pake.

mamah : Hah masa sih ? Bukanya shampoo gak terlalu banyak gitu busanya ?

Gue : yee..gak percaya, coba aja sendiri .

mamah : Duh, penasaran mamah. Coba ambil dulu shampoonya kak, mamah mau liat

Gue : Nih mah... (Kasih shampoo)

mamah : hahaha...itu bukan shampoo kak, tapi sabun.

Gue : Haaaa ! (Mangap..trus manyun...trus memble.... )



Mau marah gak bisa, mau nangis rasanya terlalu mendramatisir, jadinya gue cuma bisa narik nafas panjang aja sembari kedua tangan gue kepal keras-keras percis kayak cristiano ronaldowati lagi expressi cetak gol krusial.



Mau tau apa efeknya ?

Okey, gue kasih tau. Jadi, sekarang rambut gue cepet banget kering udah kayak di hair dry aja :(, baru beberapa menit selesai mandi, eh rambut udah mau kering aja, yang paling berasa yaitu rambut gue sekarang keras... kerasnya nyamain sapu ijuk. *jambak rambut sendiri* *menjerit*



Gue harep kejadian ini gak terjadi sama kalian, dan kalo pun ngalamin hal yang sama, gue harep kalian ngeshampoonya pake sabun colet.



Pesan moral : buat yang gak punya sapu ijuk dirumahnya, cukup ngeshampoo pake sabun aja, dijamin rambut keras, sapu ijuk pun ada.

note: sorri kalo ga jelas gue cuma mau curhat kok -_- maapin yee

1 komentar:

  1. yudi arafat mengatakan...:

    CLRD.NYA EOS.nya berapa

Poskan Komentar